Pahami, Salah-Salah Mengencangkan Busi Berakibat Bongkar Mesin

0
70

Sahabat JD.ID yang menggunakan kendaraan pribadi baik motor maupun mobil harus mengetahui kendala-kendala yang biasa terjadi saat melakukan perawatan kendaraan. Pada mesin motor maupun mobil yang menggunakan bahan bakar bensin, tentunya masih menggunakan busi. Busi ini memiliki fungsi untuk memantik api di ruang bakar sehingga piston bisa bergerak. Busi yang memiliki fungsi penting ini tentunya perlu diperhatikan kondisinya.

Pemilik kendaraan sebenarnya bisa mengecek sendiri, namun sering ada kesalahan ketika mau memasang busi kembali, yaitu terlalu kencang. Ada yang beranggapan saat memasang busi, harus diputar sekencang-kencangnya, padahal tidak seperti itu, ada ukuran tekanan. Mengencangkan busi itu dibagi berdasarkan diameter ulirnya. Secara umum, kencangkan busi cukup setengah lingkaran atau 180 derajat saja.

Jadi langkah yang benar adalah memutar busi dengan tangan terlebih dahulu. Setelah tidak bisa diputar lagi, gunakan kunci busi dan putar 180 derajat, sudah cukup kencang. Jika memasang busi terlalu kencang, ada efek buruknya. Busi bisa rusak seperti bagian ulir bisa putus, lalu mengalami overheat karena panas yang diterima busi tidak bisa langsung dibuang ke bagian water jacket.

Seperti baut saja, kalau kita over torque, bagian kepala non ulir dengan bagian yang ber ulir bisa lepas. Kalau ulir busi patah dan tertancap di ruang mesin, tentunya mesin harus dibongkar. Dengan begitu, hanya karena memasang busi terlalu kencang, malah mengeluarkan biaya lebih untuk perbaikan.

Itulah yang harus Sahabat JD.ID pahami ketika sedang mengganti busi kendaraan sendiri di rumah. Di JD.ID, kamu bisa menemukan kebutuhan spare part ataupun alat otomotif lainnya dengan harga yang terjangkau dan yang terpenting adalah #DijaminOri.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here