Jalur Alternatif Kawasan Ganjil Genap Jakarta, Bebas Tilang!

0
8876
Jalur Alternatif Kawasan Ganjil Genap Jakarta, Bebas Tilang!
Foto: VOI

Kamu tahu tidak sih, kalau informasi seputar kawasan ganjil genap Jakarta kini selalu dicari masyarakat. Pasalnya, di lokasi ini kendaraan tidak bisa berlalu-lalang sebebasnya, karena harus memastikan nomor polisi sesuai dengan tanggal di hAari itu.

Jika tidak, maka ada sanksi yang diberikan seperti dalam pasal 287 Undang-Undang (UU) 12/2009 Tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, kalau pengguna kendaraan mobil yang melakukan pelanggaran sistem ganjil genap (GaGe) akan dikenakan denda tilang maksimal Rp 500 ribu.

Dengan begitu, para pelanggar akan merasa jera, terlebih aturan ini berlaku setiap Senin-Jumat pukul 06.00-10.00 WIB untuk pagi hari dan pukul 16.00-21.00 WIB untuk sore hari, yang mana itu adalah waktu sibuk orang-orang beraktivitas.

Oleh karenanya, para pengendara harus lebih memperhatikan pelat nomor yang digunakan, serta mengetahui daftar kawasan ganjil genap Jakarta yang lengkap dan benar seperti penjelasan berikut ini.

Baca Juga: Selain Jakarta, Jam Ganjil Genap Berlaku di 4 Kota Ini!

Kawasan Ganjil Genap Jakarta

Kawasan Ganjil Genap Jakarta
Foto: ntmcpolri

Bicara soal kawasan ganjil genap Jakarta, sebenarnya ada banyak titik yang menjadi tempat berlakunya aturan ini. Mengacu pada informasi terbaru yang diberikan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta yaitu Anies Baswedan, titik GaGe saat ini totalnya ada 26.

Hal tersebut tentu berbeda dari jumlah sebelumnya yang hanya 13. Itu bisa terjadi karena sistem pemantauan saat ini dilakukan dengan dua cara, yakni melalui kamera e-tilang dan manual. Lantas, apa saja daerah yang masuk ke dalam daftar baru tersebut? Berikut ulasannya.

26 Titik Ganjil Genap Jakarta

Di bawah ini merupakan 26 titik ganjil genap Jakarta yang akan diurai menjadi dua bagian, yakni e-tilang dan manual:

Jalur Ganjil Genap e-Tilang

  • Jl Hayam Wuruk (E-TLE)
  • Jl Medan merdeka Barat (E-TLE)
  • Jl Stasiun Senen (E-TLE)
  • Jl MH Thamrin (E-TLE)
  • Jl Jenderal Sudirman (E-TLE)
  • Jl Sisingamangaraja (E-TLE)
  • Jl Panglima Polim (E-TLE)
  • Jl S Parman (E-TLE)
  • Jl Gatot Subroto (E-TLE)
  • Jl HR Rasuna Said (E-TLE)
  • Jl DI Panjaitan (E-TLE)
  • Jl Gunung Sahari (E-TLE).

Jalur Ganjil Genap Manual

  • Jl Fatmawati-TB Simatupang (manual)
  • Jl Tomang Raya (manual)
  • Jl MT Haryono (manual)
  • Jl Ahmad Yani (manual)
  • Jl Pintu Besar Selatan (manual)
  • Jl Gajah Mada (manual)
  • Jl Majapahit (manual)
  • Jl Suryopranoto (manual)
  • Jl Balikpapan (manual)
  • Jl Kyai Caringin (manual)
  • Jl Pramuka (manual)
  • Jl Salemba Raya sisi Barat (manual)
  • Jl Salemba Raya sisi Timur-Simpang Paseban-Simpang Diponegoro (manual)
  • Jl Kramat Raya (manual).

Alternatif Rute Ganjil Genap Jakarta

Dipilihnya beberapa kawasan untuk dijadikan titik GaGe memang dilakukan Pemprov Jakarta agar warganya beralih menggunakan angkutan umum demi mengurai kemacetan. Bahkan, orang-orang yang beraktivitas dan bekerja di Ibu Kota pun diminta untuk mematuhinya.

Dengan demikian, sebagai solusi pemerintah menghadirkan sistem transportasi terintegrasi melalui program JakLingko yang dapat membantu mobilitas menjadi lebih mudah dan efisien. Hal tersebut sesuai dengan keterangan resmi yang disampaikan oleh Pemprov DKI.

Adapun program itu juga menawarkan alternatif rute ganjil genap Jakarta yang sangat banyak. Sebagai contoh jika kamu menuju kawasan Jl Pintu Besar Selatan, Jl Gajah Mada, Jl Hayam Wuruk, Jl Majapahit, Jl Medan Merdeka Barat, Jl MH Thamrin, dan Jl Jenderal Sudirman, maka kamu melintasi jalur berikut ini:

  • Utara-Selatan (A1), yaitu Jembatan Tiga Raya – Jembatan Dua Raya – Jl Profesor Latu Menten – Jl KH Mas Mansyur – Jl Penjernihan – Jl Pejompongan Raya – Jl Palmerah Timur – Jl Tentara Pelajar.
  • Utara-Selatan (18), yaitu Jembatan Tiga Raya – Jembatan Dua Raya – Jl Pangeran Tubagus Angke – Jl Raya Daan Mogot – Jl Kyai Tapa – Jl K.H. Hasyim Asyari – Jl Cideng Timur – Jl K.H. Mas Mansyur – Jl Penjernihan – Jl Pejompongan Raya – Jl Palmerah Timur – Jl Tentara Pelajar.
  • Selatan-Utara (1c), yaitu Jl Tentara Pelajar – Jl Palmerah Timur – Jl Pejompongan Raya – Jl Penjernihan – Jl K.H. Mas Mansyur – Jl Cideng Timur – Jl K.H. Hasyim Asyari – Jl Kyai Tapa – Jl Raya Daan Mogot – Jl Pangeran Tubagus Angke – Jembatan Dua Raya – Jembatan Tiga Raya.

Selain jalur alternatif di atas, ada lagi rute lain yang bisa kamu tempuh jika ingin menuju kawasan ganjil genap, yaitu:

Kawasan Ganjil Genap Pertama

  • Jl Sisingamangaraja
  • Jl Panglima Polim
  • Jl Fatmawati

Jalur Alternatif Ganjil Genap

  • Utara-Selatan (2A), yaitu Jl K.H. Mas Mansyur – Jl Penjernihan – Jl Pejompongan Raya – Jl Palmerah Timur – Jl Tentara Pelajar – Jl Patal Senayan – Jl Asia Afrika – Jl Hangtuah Raya – Jl Kyai Maja – Jl Kebayoran Baru – Jl Sultan Iskandar Muda – Jl Metro Pondok Indah.
  • Utara-Selatan (2B), yaitu Jl K.H. Mas Mansyur – Jl Penjernihan – Jl Pejompongan Raya – Jl Palmerah Timur – Jl Tentara Pelajar – Jl Patal Senayan – Jl Asia Afrika – Jl Hangtuah Raya – Jl Kyai Maja – Jl Trunojoyo – Jl Iskandarsyah Raya – Jl Pangeran Antasari – Jl TB Simatupang.
  • Selatan – Utara (2C), yaitu Jl TB simatupang – Jl Pangeran Antasari – Jl Iskandarsyah Raya – Jl Trunojoyo – Jl Kyai Maja – Jl Hangtuah Raya – Jl Asia Afrika – Jl Patal Senayan – Jl Tentara pelajar – Jl Palmerah Timur – Jl Pejompongan Raya – Jl Penjernihan – Jl KH Mas Mansyur.

Kawasan Ganjil Genap Kedua

  • Jl Suryopranoto
  • Jl Balikpapan
  • Jl Kyai Caringin
  • Jl Tomang Raya

Jalur Alternatif Ganjil Genap

  • Barat-Timur (3A), yaitu keluar Tol Jakarta Tangerang – Jl S Parman – Jl Kyai Tapa – Jl K. H. Hasyim Asyari – Jl Cideng Timur – Jl KH Mas Mansyur.
  • Timur-Barat (3B), yaitu Jl Insinyur Hj Juanda – Jl Veteran III – Jl Medan Merdeka Utara – Jl Abdul Muis – Jl Tanah Abang III – Jl Kesehatan – Jl AM Sangaji – Jl KH Hasyim Asyari – Jl Kyai Tapa – Jl S Parman – Jl Tanjung Duren Timur – Jl Arjuna Utara

Kawasan Ganjil Genap Jakarta Ketiga

  • Jl Jenderal S. Parman
  • Jl Gatot Subroto
  • Jl MT Haryono

Jalur Alternatif Ganjil Genap

  • Jl Raya Pasar Minggu – Jl Prof Dr Soepomo – Jl Saharjo – Jl Minangkabau Barat – Manggarai – Jl Sultan Agung – Jl Tambak – Jl Proklamasi – Jl Penataran – Jl Pegangsaan Barat – Jl Cilacap – Jl Prof Moh Yamin – Jl Teuku Cik Ditiro – Jl RP Soeroso – Jl Menteng Raya – Jl Merdeka Selatan – Jl Abdul Muis – Jl Tanah Abang III – Jl Kesehatan – Jl AM Sangaji – Jl KH Hasyim Asyari.
  • Utara dan Selatan (4B), yaitu Jl KH Hasyim Asyari – Jl Cideng Timur – Jl Jatibaru Raya – Jl Kebon Sirih – Jl Tugu Tani – Jl Prajurit KKO Usman & Harun – Jl Menteng Raya – Jl Cikini Raya – Jl Cilacap – Jl Surabaya – Jl Sindanglaya – Jl Sukabumi – Jl Sultan Agung – Jl Minangkabau Timur – Jl Saharjo – Jl Prof Dr Soepomo – Jl Raya Pasar Minggu.
  • Timur – Barat (4C), yaitu Jl Otto Iskandar Dinata – Jl Dewi Sartika – Jl Kalibata Raya – Jl Pasar Minggu Raya – Jl Duren Tiga Raya – Jl Mampang Prapatan – Jl Kapten Tendean.
  • Barat – Timur (4D), yaitu Jl Kapten Tendean – Jl Mampang Prapatan Raya – Jl Duren Tiga – Jl Kalibata Raya – Jl Dewi Sartika – Jl Otto Iskandar Dinata.

Kawasan GaGe Jakarta Keempat

  • Jl H. R Rasuna Said

Jalur Alternatif GaGe Jakarta

  • Selatan – Utara (5A), yaitu Jl Raya Pasar Minggu – Jl Soepomo – Jl Dr Saharjo – Jl Minangkabau – Jl Galunggung.
  • Selatan – Utara (5B), yaitu Jl Pasar Minggu – Jl Dr Soepomo – Jl Raya Casablanca – Jl KH Ahmad Bakri – Jl Epicentrum Boulevard – Jl Kuningan Mulia – Jl Kuningan Persada.
  • Utara – Selatan (5C), yaitu Jl Hos Cokroaminoto – Jl Pangeran Diponegoro – Jl Surabaya – Jl Sukabumi – Jl Sultan Agung – Jl Halimun Raya – Jl Kiawi Raya – Jl Kuningan Mulia – Jl Epicentrum Boulevard – Jl Ahmad Bakri – Jl Casablanca – Jl Dr Soepomo – Jl Pasar Minggu.

Kawasan Ganjil Genap Kelima

  • Jl D. I Panjaitan
  • Jl Ahmad Yani
  • Jl Pramuka

Jalur Alternatif Ganjil Genap

  • Timur-Barat (6A), yaitu Jl Basuki Rahmat – Jl Abdullah Syafei – Jl Raya Casablanca – Jl KH Mas Mansyur.
  • Timur-Barat (6B), yaitu Jl Raya Bekasi – Jl Printis Kemerdekaan – Jl Letjen Suprapto – Jl Senen Raya – Jl Kwini II – Jl Abdurahman Saleh – Jl Taman Pejambon – Jl Medan Merdeka Timur – Jl Medan Merdeka Utara – Jl Abdul Muis.
  • Barat-Timur (6C), yaitu Jl Abdul Muis – Jl Budi Kemuliaan – Jl Medan Merdeka Selatan – Jl KKO Usman Harun – Jl Kwitang – Jl Suprapto – Jl Perintis Kemerdekaan.
  • Barat-Timur (6D), yaitu Jl I Gusti Ngurah Rai – Jl Bekasi Barat – Jl Matraman Raya – Jl Proklamasi – Jl Penataran – Jl Pegangsaan Barat – Jl Teuku Cik Ditiro – Jl Prof Yamin – Jl Menteng Raya.

Kawasan Ganjil Genap Keenam

  • Jl Salemba Raya
  • Jl Kramat Raya
  • Jl Stasiun Senen
  • Jl Gunung Sahari

Jalur Alternatif Ganjil Genap

  • Selatan-Utara (7A), yaitu Jl Matraman Raya – Jl Proklamasi – Jl Penataran – Jl Pegangsaan Barat – Jl Cilacap – Jl Prof Moh Yamin – Jl Teuku Cik Ditiro – Jl RP Soeroso – Jl Menteng Raya – Jl Merdeka Selatan.
  • Utara-Selatan (7B), yaitu Jl Merdeka Raya – Jl Proklamasi – Jl Penataran – Jl Pegangsaan Timur – Jl Proklamasi – Jl Matraman Raya.
  • Timur – Utara (7C), yaitu Jl Letjend Suprapto – Jl Tanah Tinggi Barat – Jl Benjamin Sueb – Jl Rajawali Selatan Raya – Jl Industri Raya – Jl Pangeran Jaya Karta.
  • Timur-Utara (7D), yaitu Jl Raya Bekasi – Jl Perintis Kemerdekaan – Jl Yos Sudarso – Jl Danau Sunter Utara – Jl Griya Utama – Jl Benjamin Sueb – Jl RE Martadinata – Jl Ancol Bintang Mas.
  • Utara-Timur (7E), yaitu Jl Ancol Bintang Mas – Jl RE Martadinata – Jl Benjamin Sueb – Jl Griya Utama – Jl Danau Sunter Utara – Jl Yos Sudarso – Jl Printis Kemerdekaan – Jl Raya Bekasi.
  • Utara-Timur (7F), yaitu Jl Pangeran Jaya Karta – Jl Industri Raya – Jl Rajawali Selatan Raya – Jl Benjamin Sueb – Jl Tanah Tinggi Barat – Jl Letjend Suprapto.

Baca Juga: Pahami Aturan Ganjil Genap Jakarta Ini Biar Gak Ketilang!

Itu dia informasi seputar kawasan ganjil genap dan jalur alternatifnya yang sudah kamu ketahui di pembahasan sebelumnya. Bagaimana, kini sudah tahu dengan jelas, bukan?

Kamu bisa menjadikannya sebagai acuan dalam menggunakan transportasi umum. Namun, jika ingin membawa kendaraan pribadi, pastikan semua surat dibawa dan mobil berada dalam keadaan aman.

Kemudian, jika ingin lebih nyaman kamu bisa membeli sejumlah aksesoris berkendara seperti lampu depan mobil, kaca film mobil, dan aksesori eksterior lainnya yang saat ini bisa dibeli secara online, salah satunya melalui e-commerce terbaik seperti JD.ID.

Pasalnya, platform belanja ini menyediakan lengkap produk otomotif yang bisa dibeli sesuai keinginan, kebutuhan, dan budget yang ada. Lalu, agar lebih hemat kamu bisa menggunakan sejumlah promo yang tersedia seperti diskon, cashback, gratis ongkir, dan cicilan 0%.

Dengan semua promo itu, kegiatan belanja jadi semakin menyenangkan, terlebih produk-produk yang dijual sudah #DijaminORI, dan kamu juga bisa melakukan pembayaran secara fleksibel dengan memilih satu metode yang ingin digunakan.

Gimana, benar-benar sangat mudah kan berbelanja di JD.ID? Kalau begitu, tunggu apalagi? Sebelum kehabisan, yuk beli sekarang!