Masih Beraktifitas dari Rumah Saat Pandemi ? Ajak Keluarga Main Board Game

0
404

Pandemi Covid-19 yang masih belum berangsur membaik, membuat terbatasnya aktivitas masyarakat untuk bepergian bahkan untuk bekerja dan anak-anak sekolah pun masih dilangsungkan dari rumah. Terbatasnya ruang gerak ketika berada di rumah menjadikan suasana cenderung monoton dan membosankan.

Untuk mengatasi hal tersebut, Sahabat JD.ID perlu melakukan aktivitas menarik bersama keluarga selama berada di rumah agar tetap menyenangkan. Melakukan permainan papan atau board games bisa menjadi salah satu alternatif aktivitas menyenangkan yang mudah dilakukan untuk mengusir kebosanan di rumah. Berikut ini board games klasik yang asyik dimainkan bersama keluarga.

1. Monopoli

Permainan Monopoli pertama kali ditemukan pada 1903 di Washington DC, Amerika Serikat, oleh seorang aktivis anti-monopoli Elizabeth Magie. Monopoli ini awalnya dinamai Elizabeth sebagai The Landlord’s Game, permainan yang dimaksudkan menjelaskan dampak negatif dari sistem monopoli. Tujuan dari permainan ini adalah untuk menguasai semua petak di atas papan melalui mekanisme pembelian, penyewaan, dan tukar-menukar properti.

Untuk memainkan Monopoli, setiap pemain melemparkan dadu secara bergiliran untuk memindahkan bidak atau pion masing-masing. Apabila seorang pemain berhenti di petak yang belum dimiliki pemain lain, maka ia bisa membeli petak sesuai dengan harga yang disebutkan.

Namun, ketika pemain tersebut berhenti di atas petak yang sudah dimiliki pemain lain, ia wajib membayar denda sesuai dengan jumlah yang ada di kartu properti. Permainan Monopoli akan selesai jika semua pemain kehabisan uang dan hanya menyisakan satu pemain dengan kekayaan paling banyak.

2. Scrabble

Scrabble merupakan permainan susun kata yang bisa dimainkan dua sampai empat orang. Untuk bisa memenangkan Scrabble, para pemain harus mengumpulkan poin sebanyak-banyaknya. Poin ini diperoleh berdasarkan nilai kata yang dibentuk dari keping huruf di atas papan kotak-kotak. Permainan ini awalnya diciptakan oleh Alfred Mosher Butts pada 1938 dengan nama awal Criss-Crossword.

Cara bermainnya pun mudah. Sebagai permulaan, setiap pemain mengambil tujuh keping huruf secara acak dari dalam kantong. Tujuh keping huruf tersebut kemudian harus disusun menjadi sebuah kata, baik secara horizontal maupun vertikal pada titik awal permainan (ada tanda bintang terlihat). Kata yang dibentuk pun tidak boleh asal jadi dan harus sesuai dengan kata baku yang ada di kamus bahasa.

3. Backgammon

Backgammon merupakan salah satu board games paling tua yang masih dimainkan hingga sekarang. Permainan ini pertama kali ditemukan oleh bangsa Mesopotamia (sekarang adalah negara Irak) sekitar 3.000 tahun sebelum Masehi. Backgammon kemudian menjalar ke berbagai daerah lain, seperti Asia Timur dan Eropa, terutama di masa kerajaan Romawi Kuno dan Byzantium.

Hingga pada abad ke-19, permainan ini dikenal masyarakat Inggris dengan nama Backgammon. Untuk bisa bermain Backgammon, kamu perlu setidaknya dua orang. Setiap pemain nantinya akan diberi 15 checkers (biji) yang disusun di atas papan pada tiang berbentuk segitiga.

Pemain dinyatakan menang apabila berhasil menempatkan semua checkers di luar papan permainan.

4. Ular Tangga

Siapa tidak kenal board game satu ini? Ular tangga merupakan permainan lawas yang masih populer hingga sekarang. Permainan ular tangga pertama kali ditemukan oleh Gyandev, tokoh suci dari India, sekitar abad ke-13 sebelum Masehi. Awalnya, permainan ini dinamakan Moskhapat atau Moksha Patamu dan dimaksudkan sebagai bagian dari metode pembelajaran moral bagi anak-anak.

Dalam permainan tersebut, tangga melambangkan kebajikan, sedangkan ular digambarkan sebagai keburukan atau kejahatan. Kotak-kotak dalam ular tangga memiliki angka mulai dari satu hingga seratus. Beberapa kotak terhubung dengan tangga dan ular.

Untuk bisa menjalankan bidak, pemain harus melemparkan dadu. Bidak pemain akan bergerak sesuai dengan angka yang keluar dari dadu. Apabila bidak pemain berhenti pada kotak berisi tangga, maka pemain tersebut bisa naik ke atas. Namun, apabila ia berhenti pada kotak berisi ular, maka pemain tersebut harus turun ke kotak di bawahnya.

Tingkatan naik dan turun pada tangga dan ular pun bervariasi, tergantung seberapa panjang tangga dan ular tersebut. Permainan dinyatakan selesai jika ada pemain yang terlebih dahulu mencapai kotak ke-100.

5. Catur

Catur merupakan salah satu permainan tertua yang paling populer di dunia. Catur pertama kali diciptakan di India pada abad ke-6 sebelum Masehi. Permainan ini awalnya dikenal dengan nama chaturanga atau catur. Board game satu ini dimainkan pada papan persegi yang terbagi menjadi 64 kotak (8×8), dengan 32 pion.

Dalam permainan ini, masing-masing pemain memiliki 16 pion dengan berbagai bentuk. Berbagai pion tersebut terdiri dari satu raja, satu menteri, dua benteng, dua kuda, dua gajah, dan delapan prajurit. Perlu diingat, setiap pion memiliki aturan pergerakan yang berbeda. Untuk memulai permainan, biasanya kedua pemain melakukan undian.

Pemain yang mendapatkan warna putih akan memulai permainan terlebih dahulu. Setelah pemegang catur warna putih bermain, maka selanjutnya pemegang warna hitam mengikuti. Begitu seterusnya secara bergantian. Permainan dinyatakan selesai ketika muncul pergerakan salah satu pion raja terhentikan (skakmat). Pemain yang berhasil memakan raja keluar sebagai pemenang.

Itulah beberapa permainan board game yang bisa Sahabat JD.ID mainkan dengan keluarga selama beraktifitas dari dalam rumah, kurangi kegiatan keluar rumah agar meminimalisir berinteraksi dengan orang banyak. Hal ini agar mencegah penularan virus Covid-19 dan mengurangi angka penyebaran yang semakin hari semakin bertambah.

Sahabat JD.ID pun cukup berbelanja kebutuhan sehari-hari dari rumah saja. Dengan mengakses apps JD.ID atau website resmi JD.ID untuk penuhi segala kebutuhan kamu mulai dari sayur – mayur, buah – buahan hingga daging segar lewat JD.ID.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here